1. Pastikan anak anda rasa kehadiran anda. Untuk itu maknanya kena kurangkan intai handphone. Cuba fokus kepada anak kita yang sedangmenunggu-nunggu mak dan ayahnya sehari dan ambil dia dari tadika atau taska.
  2. Walaupun kita dalam keadan penat pastikan ada senyuman dan nampak excited semasa ambil anak. Kalau penat sangat ngeteh dulu kemudian ambil anak. Sangat penting kawal perasaan kita bila ambil anak. Ibu ayah kena cukup tenaga nak layan pertanyaan dan lain perkongsian dari anak. Banyak yang nak diceritakan.
  3. Semak diri kita ni, kita jenis suka cakap no no no? Lain kali sebelum cakap no, tidak, jangan dan sebagainya cuba sebut ‘Sayang anak papa/mama. Sayang nak beli ni ya, tapi semalam dah beli lain kali kita beli ya’. Sambil muka anda senyum mata pandang anak, duduk eye level, seolah-olah anda memang expect anak anda akan setuju.
  4. Beri ruang beri masa untuk anak kita beri pendapat dia usah ditunjukkan rasa tidak sabar untuk menunggu dia keluarkan idea atau soalannya. Jadilah pendengar yang baik, bijak dan sabar.
  5. Libatkan diri bersama anak untuk siapkan rutin seperti makan contohnya, pastikan cukup pinggan dan gelas untuk semua. Ada tempat duduk untuk semua bayangkan perasaan anak yang tiba-tiba sedar tiada pinggan untuknya. Perasaan anak mudah terguris.
  6. Hormat anak untuk pilih pakaian yang dia suka, makanan kegemarannya, warna, permainan yang dia suka. Sambil berbincang-bincang mengenainya untuk galakkan dia berbincang dan lahirkan ideanya.
  7. Jaga ketenangan dalam rumah. Jiwa yang tenang banyak mempengaruhi tingkah laku kita sebagai ibu bapa dan seterusnya anak. Anak-anak lebih senang untuk ‘mendengar kata ibu ayahnya’ jika panduan itu jelas. Jelas tentang apa yang kita nak mereka bantu. Bandingkan ayat ayat ini.

“Berapa kali dah mak cakap bawa pinggan ke dapur nii?’
“Sayang, pinggan ni macam mana sambil angguk dan senyum.. kening angkat sikit…”

ANAK AKAN LEBIH SENANG MENDENGAR KATA KITA SEKIRANAYA DIA DAPAT BELAJAR DARI KITA …maksud empati….faham…makna sayang….

Allahualam.